Arm Menuntut Unit Qualcomm dan Nuvia

Arm Holdings telah mengesampingkan kekhawatiran tentang kepemilikannya di masa depan dan telah memulai tindakan hukum di Amerika Serikat terhadap Qualcomm dan perusahaan desain chip yang baru diakuisisi, Nuvia.

Perancang chip yang berbasis di Cambridge, Inggris mengumumkan pengajuan gugatan melawan Qualcomm dan dua anak perusahaannya dan Nuvia di Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Delaware atas pelanggaran perjanjian lisensi tertentu dengan pelanggaran Arm dan merek dagang.

Perbuatan hukum itu bermula dari akuisisi. Pada bulan Januari Qualcomm mengumumkan akan mengakuisisi spesialis chip server NuVia dengan harga sekitar $1,4 miliar, dalam upaya untuk meningkatkan platform SnapDragon-nya.

Lisensi NuVia ARM

Pada saat kesepakatan, Qualcomm mengatakan bahwa NuVia memiliki “tim desain CPU dan teknologi kelas dunia yang telah terbukti, dengan keahlian terkemuka di industri dalam prosesor berkinerja tinggi, Sistem pada Chip (SoC) dan manajemen daya untuk perangkat intensif komputasi dan aplikasi."

NuVia didirikan oleh tiga mantan eksekutif semikonduktor teratas di Apple, yang bertanggung jawab atas chip iPhone.

Startup telah mengerjakan desain inti CPU khusus yang dirancang untuk digunakan dalam chip server.

Kesepakatan itu dipandang sebagai cara Qualcomm untuk mengurangi ketergantungannya pada Arm.

Secara historis, sebagian besar chip Qualcomm telah menggunakan inti komputasi yang dilisensikan langsung dari Arm, sedangkan inti Nuvia menggunakan arsitektur yang mendasari Arm, tetapi merupakan desain khusus.

Namun segera setelah akuisisi selesai, hubungan antara Arm dan Qualcomm mulai putus.

Pada hari Rabu Arm memulai gugatan di Amerika Serikat, dan mengatakan "mencari kinerja khusus dari kewajiban kontraktual untuk menghancurkan desain Nuvia tertentu, perintah terhadap pelanggaran merek dagang serta kompensasi yang adil untuk pelanggaran merek dagang."

“Arm mengajukan klaim ini untuk melindungi Arm, mitra kami, dan ekosistem tak tertandingi yang telah kami bangun bersama,” katanya. “Arm dan mitranya telah menginvestasikan miliaran dolar untuk menciptakan kekayaan intelektual terkemuka di industri.”

“Karena Qualcomm berusaha mentransfer lisensi Nuvia tanpa persetujuan Arm, yang merupakan batasan standar berdasarkan perjanjian lisensi Arm, lisensi Nuvia dihentikan pada Maret 2022,” kata perancang chip Inggris itu.

"Sebelum dan sesudah tanggal itu, Arm melakukan banyak upaya dengan itikad baik untuk mencari penyelesaian," tambahnya. “Sebaliknya, Qualcomm telah melanggar ketentuan perjanjian lisensi Arm dengan melanjutkan pengembangan di bawah lisensi yang dihentikan.”

“Arm tidak punya pilihan selain mengajukan klaim ini terhadap Qualcomm dan Nuvia untuk melindungi IP kami, bisnis kami, dan untuk memastikan pelanggan dapat mengakses produk berbasis Arm yang valid,” katanya.

“Sebagai perusahaan kekayaan intelektual, kami berkewajiban untuk melindungi hak kami dan hak ekosistem kami,” simpulnya. "Kami akan bekerja keras untuk melindungi apa yang menjadi hak kami dan kami yakin pengadilan akan setuju dengan kami."

Tanggapan Qualcomm

Namun Qualcomm mengatakan Arm tidak berhak mencampuri inovasi Qualcomm atau Nuvia.

"Keluhan Arm mengabaikan fakta bahwa Qualcomm memiliki hak lisensi yang luas dan mapan yang mencakup CPU yang dirancang khusus, dan kami yakin hak tersebut akan ditegaskan," kata Ann Chaplin, penasihat umum Qualcomm. dikutip Reuters seperti yang dikatakan dalam sebuah pernyataan.

Ada spekulasi bahwa jika upaya Arm berhasil, itu pada dasarnya akan membatalkan salah satu akuisisi paling strategis Qualcomm dalam beberapa tahun terakhir.

Gugatan tersebut merupakan kerusakan yang signifikan dari hubungan antara Qualcomm dan Arm.

Perancang chip Inggris selama bertahun-tahun telah menjadi salah satu mitra teknologi terpenting Qualcomm.

Memang, Qualcomm mengandalkan desain Arm sejak berhenti mendesain inti komputasi kustomnya sendiri.

Namun Reuters melaporkan bahwa beberapa orang di dalam Qualcomm secara pribadi mengeluh bahwa kecepatan inovasi Arm melambat, menyebabkan chip Qualcomm tertinggal dari kinerja prosesor Apple.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up